3 Waktu Terbaik Melakukan Olahraga di Bulan Ramadan, Tetap Bugar Selama Puasa

Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com
Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com

Rutin berolahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Bahkan saat sedang berpuasa di bulan Ramadan, MsBro masih tetap wajib melakukannya demi menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh. Tidak perlu khawatir merasa lemas dan tidak bertenaga karena aktivitas berolahraga masih bisa memberikan hasil yang maksimal jika dilakukan di waktu yang tepat. Selain itu, menemukan timing yang tepat juga mencegah ibadah terganggu karena dehidrasi atau kekurangan energi. Lebih jelasanya, berikut daftar waktu terbaik melakukan olahraga di bulan Ramadan.

1. Pagi Hari Setelah Sahur

Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com
Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com

Olahraga di pagi hari setelah sahur bisa menjadi pilihan yang baik untuk memulai hari dengan energi yang baik. Setelah mengonsumsi makanan sahur dan minum air yang cukup, tubuh memiliki energi yang cukup untuk melakukan aktivitas fisik. Berolahraga di pagi hari juga membantu meningkatkan metabolisme tubuh dan memberikan energi yang diperlukan sepanjang hari.

Meski demikian, MsBro perlu mempertimbangkan semuanya dengan baik jika ingin berolahraga di pagi hari setelah sahur. Pastikan aktivitas fisik yang dilakukan tidak terlalu menyita energi sehingga MsBro tidak mengalami dehidrasi dan kehabisan energi hingga waktu buka puasa tiba. Selain itu, pastikan juga MsBro mengonsumsi protein yang cukup saat sahur agar tetap bugar seharian. Karenanya jangan lupa konsumsi Mskulin Pro Whey untuk mendukung kebutuhan nutrisi.

2. Sore Sebelum Buka Puasa

Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com
Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com

Waktu sore sebelum waktu berbuka puasa juga merupakan waktu yang terbaik untuk berolahraga. Pada saat ini, tubuh sudah mendekati akhir periode puasa sehingga MsBro memiliki energi yang cukup untuk melakukan aktivitas fisik tanpa merasa terlalu lelah. Selain itu, berolahraga sebelum berbuka puasa dapat membantu membakar kalori yang terakumulasi selama hari dan meningkatkan nafsu makan untuk mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi.

Saat berolahraga di waktu, MsBro mungkin akan cenderung lemah karena energi sudah terkuras seharian. Karenanya, tidak banyak aktivitas yang bisa dilakukan dalam kondisi tubuh lemah. Meski demikian, keuntungannya MsBro tak perlu menunggu lama untuk mengganti energi yang hilang pasca berolahraga.

3. Malam Hari Setelah Buka Puasa

Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com
Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com

Bagi sebagian orang, waktu terbaik untuk berolahraga selama bulan puasa Ramadan adalah setelah melakukan ibadah tarawih dan berbuka puasa. Pada saat ini, tubuh telah mendapatkan asupan cairan dan nutrisi yang cukup setelah berbuka, sehingga memiliki energi yang cukup untuk beraktivitas fisik. Berolahraga di malam hari juga dapat membantu melepaskan stres dan ketegangan setelah seharian berpuasa.

Meski demikian, pastikan MsBro mengatur waktu dengan baik agar olahraga tidak terlalu dekat dengan jam tidur. Lakukan maksimal 2 jam sebelum waktu tidur malam agar tidak mengganggu pola tidur dan membuat istirahat lebih nyenyak.

Tips Melakukan Olahraga saat Puasa

Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com
Waktu Terbaik Berolahraga di Bulan Ramadan/Freepik.com

Memilih waktu yang tepat sesuai dengan kondisi tubuh dan jadwal ibadah puasa adalah kunci untuk mendapatkan manfaat maksimal. Selain itu, selama bulan puasa, pilihlah olahraga ringan seperti jalan cepat, bersepeda, atau yoga yang tidak terlalu membebani tubuh. Hindari olahraga yang terlalu intensif atau membutuhkan banyak energi seperti angkat beban atau lari jarak jauh, terutama saat cuaca panas.

Pastikan juga untuk minum banyak air saat berbuka dan sahur untuk menghindari dehidrasi selama berolahraga. MsBro juga perlu mendapatkan istirahat yang cukup antara sesi olahraga dan ibadah puasa untuk memulihkan energi tubuh. Dengarkan sinyal tubuh dan hentikan olahraga jika merasa lelah atau lemah. Jangan paksakan diri jika tubuh tidak mampu. Selalu konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi jika memiliki kondisi kesehatan tertentu sebelum memulai program olahraga selama bulan puasa.